Skip to main content

Posts

Foto Pre-Wedding Lebih Murah Dengan Sweetescape

Salah satu unsur dalam sebuah pesta pernikahan adalah foto pre-wedding. Entah sejak kapan pre-wedding menjadi hal yang harus dilakukan. Padahal apalah fungsi foto pre-wedding dibanding foto akad nikah, ya nggak?

Tapi nggak bisa dipungkiri juga sih kalau foto pre-wedding itu penting-nggak-penting tapi wajib. Nggak ada salahnya'kan mengabadikan kemesraan saat menjelang hari pernikahan. Lagian bisa dipajang sebagai kenang-kenangan masa tua nanti.

Untuk foto pre-wedding biasanya capeng juga agak selektif memilih vendor foto, karena foto pre-wedding kan biasanya di pajang tuh saat resepsi atau paling nggak di media sosial lah. Zaman sekarang sih, foto itu paling nggak harus instagram-able. Supaya bagus kalau di upload ke instagram, dapet likes banyak dan bikin iri temen-temen (seriously, ini bukan saya banget). But hey, that is so true. Banyak banget yang tujuannya begitu dan akhirnya rela mengorbankan uangnya hanya demi pamer. Kan sedih yah :(((

Memilih vendor foto
Memilih vendor unt…
Recent posts

Mengenangmu Dengan Biasa Saja

Aku ingin mengenangmu dengan biasa saja Mengenangmu tanpa perlu tanda tanya Aku ingin memandangmu dengan biasa saja Memandangmu dari kejauhan tanpa perlu bersua Aku ingin mengenalmu dengan biasa saja Mengenalmu dengan kenangan tanpa perlu berkata
Kamu jadilah yang biasa saja Yang biasa saja baik dimata dan pikiranku Kamu, iya, kamu, kamu yang pernah menjadi luar biasa Pernah, iya, pernah. Kita yang pernah bersua namun kini menjadi biasa saja


31 Agustus 2013

Tuhan Tidak Pernah Bimbang, Selalu Imbang

Aku tersentuh,
Tertohok akan kalimat yang di ucapkan Lia...
Tentang risau yang menggelora, tentang pilihan yang sulit dipilih, tentang rasa yang sulit dipisahkan dan tentang air mata yang tak terbendung (lagi). Gelisah, kecewa dan cucuran air mata, siapa yang siap untuk merasakannya?
Patah hati yang dalam hingga ke relung jiwa, bukan mudah untuk melupakan, atau bahkan hanya menyingkirkan. Bukan mudah untuk selalu perhatian tanpa mendapatkan kepastian. Bukan mudah untuk melupakan bersamaan dengan merelakan. Bukan mudah, sungguh dibuatnya tidak menjadi mudah.
Sakit. Semoga tidak menjadi penyakit, biarlah hatinya melekit asal tidak menjangkit.  
Pedih. Sudah pasti.
Tapi coba kau tanyakan benar dalam hati, apakah ia laki-laki yang pantas untuk kau tangisi? Atau sebenarnya hanya untuk amunisi menguatkan hati untuk hal yang lebih peri?
Aku pernah sakit hati, bukan karna ditinggal pergi, tapi karna tidak lagi dipercayai. Jangan tertawa. Andai aku bisa pergi, aku ingin pergi mencari yang bis…

Masa Sih Butuh Honeymoon?

Satu hal yang muncul dalam pikiran waktu aku mutusin untuk menikah adalah acara nikahan yang sederhana banget. Pendeta, gereja, orang tua, keluarga dan sodara deket doang. Abis itu ya makan-makan bareng. Nah kalo nikahan aja udah sederhana, terus budget yang ada mau dikemanain?

Ya honeymoon lah!

Buat apa resepsi mewah dan megah, ngabisin uang ratusan juta cuma buat pesta semalam doang? Cuma buat orang lain doang? Biar keliatan bagus di media sosial, biar keliatan mewah dimata orang lain, buat apa? Terus abis itu nggak akan ada orang lain yang inget pesta pernikahan kita. Yang tersisa hanyalah apa? Sebuah foto dan nominal direkening yang merosot tajam.
Apa nggak sayang uang yang udah dikumpulin bertahun-tahun lamanya malah ilang demi pesta semalam? Aku sih ogah. Aku. Tapi mertua maunya beda. Mertua pengen anaknya nikah dengan pesta, ngundang sodara dari segala penjuru dan semuanya pengen yang serba bagus. Wajar, orang tua memang pengen yang terbaik selalu untuk anaknya. Mau didebat? M…

Pernikahan?

Setiap kita pasti penasaran, dengan siapakah kelak akan menghabiskan masa tua bersama? Siapa yang akan menjadi teman dalam menghadapi suka dan duka di sisa usia. Dari zaman dulu hingga kini, pernikahan seringkali dianggap sebagai sebuah solusi dari masalah. Malas kuliah? Nikah. Malas kerja? Nikah. Malas skripsi? Nikah. Punya utang? Nikah. Emangnya laki-laki itu porter? Yang tugasnya memikul bebanmu?

Bukan
Menurut saya, pernikahan bukanlah pelimpahan beban hidup, melainkan sebenarnya adalah sharing beban. Beban mu dan bebannya menjadi satu, dihadapi oleh dua kepala, makanya orang bijak bilang, masalah kalau dihadapi oleh dua kepala pasti akan ringan. Tapi, apakah perempuan selemah itu hingga kita butuh laki-laki untuk menyelesaikan masalah? Apakah perempuan se-penakut itu sehingga menghindari masalah yang ia buat sendiri? Kita tumbuh dengan hak dan kewajiban yang sama. Kita sekolah, beribadah, kerja dan bayar pajak yang sama. Tapi kenapa kita menolak untuk memiliki beban yang sama? #t…

#WEDDINGPREPARATION :Budget Kain Untuk Keluarga dan Cara Menyiasatinya

Dalam pesta pernikahan, seringkali keluarga menggunakan warna baju yang senada.

Apakah itu perlu?
Padahal...

Memperbesar Pengeluaran Even saya sendiri membagikan kain untuk keluarga, jujur saya masih mikir, apa sih fungsinya seluruh keluarga besar menggunakan warna baju yang sama? It was totally insane. Keluarga nggak akan ilang atau nggak akan nggak kenal dengan keluarga lainnya dengan situasi kita berada di gedung yang sama.
Kenapa saya ngomong begini?
Karena, generasi milenial zaman now sudah nggak pakem lagi sama kebiasaan zaman dulu yang menghabiskan banyak biaya untuk sebuah pesta *DIKEPLAK*. Bukan begitu, budget kain untuk keluarga itu sangat besar. Per-orang membutuhkan dana minimal Rp. 150.000 untuk kain doang. Belum lagi ongkos makeup yang biasanya dibebankan pada pengantin.
Zuzur aza ya, kebanyakan pengantin adalah anak yang masih belia. Pun sudah kerja, penghasilan kita hanya seuprit, bahkan untuk liburan tiap bulan pun kurang *DITENDANG*. Bagi saya dan pasangan, sebenarnya…

#WEDDINGPREPARATION: Beli atau Pake Vendor Hias Seserahan?

Sekarang pernikahan menjadi sebuah industri besar yang juga menjadi penyumbang pergerakan ekonomi Indonesia. Gimana nggak, setiap elemen dari pernikahan menjadi ladang bisnis yang tumbuh subur. Dengan iming-iming, "supaya bagus kalo di upload di instagram" atau "sekali seumur hidup", maka calon pengantin pun dengan rela, ikhlas dan kesanggupan hati menyerahkan seluruh harta dan saldo di rekening kepada vendor pernikahan.
Ckckckckckck Pesta cuma sehari-semalam, rela gitu dikeesokan hari kita jadi miskin berkepanjangan? Salah satu elemen pernikahan yang dilirik oleh calon pengantin adalah jasa hias baki seserahan atau hantaran. Bagi capeng yang bekerja full day (kaya saya), mungkin menggunakan vendor hias baki adalah salah satu cara paling mudah untuk menghemat waktu dan tenaga, hihihi. Tapi hal ini bisa dipertimbangkan lagi sih.
Awalnya saya mempertimbangkan untuk membeli baki dan menghiasnya sendiri. Saya pun akhirnya membeli baki di Pasar Atom. Nama tokonya adala…